Virus Corona Mewabah di China. Apa itu 2019-nCOV?

admindesa 27 Januari 2020 12:30:13 WIB

Piyungan, (Srimulyo Post),- Dilansir dari kanal media online cnbcindonesia.com virus corona sudah menyebar di 13 negara tidak hanya di Cina. Penyebaran virus yang diduga berasal dari hewan liar itu terjadi dengan cepat karena gejala yang ditimbulkan virus pada penderita muncul agak lama setelah penderita terjangkit. Hal ini membuat pencegahan menjadi lebih sulit, sebagaimana disampaikan menteri kesehatan China, Minggu.

Virus yang menjangkit ini disinyalir bermula dari kota Wuhan Cina. Merepost berita dari kompas.com virus corona adalah penyakit zoonosis atau yang ditularkan dari hewan ke manusia. Dilansir dari Business Insider, penyebaran virus corona bisa terjadi di pasar-pasar yang menempatkan manusia dengan hewan mati atau hidup di tempat yang sama. Salah satu ilmuwan asal China, Vincent Munster mengindikasikan bahwa virus corona ini adalah virus kelelawar. Berlainan dengan Munster, kelompok ilmuwan lainnya yang menyunting Journal of Medical Virology, spesies perantara dalam kasus ini diduga adalah kobra China. Alasannya, analisis genetik lebih lanjut menunjukkan bahwa blok pembangun genetik virus corona Wuhan sangat mirip dengan ular. Para peneliti berpikir bahwa populasi kelelawar dimungkinkan menginfeksi ular, yang kemudian menularkan virus tersebut kepada manusia. Masih dari sumber yang sama, satu-satunya cara agar dapat memastikan sumber dari virus ini adalah dengan mengambil sampel DNA hewan-hewan yang dijual di pasar dan dari ular serta kelelawar di daerah tersebut.

Virus Corona yang menggegerkan dunia tersebut juga disebut bisa menular lewat mata. Hal tersebut diungkapkan oleh seorang pakar medis yang berasal dari China seperti diberitakan Kompas.com (25/1/2020). Ia bernama Wang Guangfa, seorang pakar pernapasan yang pernah membantu menanggulangi wabah Sindrom Pernapasan Akut Parah (SARS) di tahun 2003 silam. Kendati demikian, ternyata Wang juga terkena virus corona saat mengunjungi Wuhan dua pekan yang lalu. Wang juga meyakini bahwa dirinya terkena virus tersebut melalui penularan di mata lantaran tak menggunakan pelindung yang lengkap. Ketika itu, Wang sebenarnya telah menggunakan masker N95 serta pakaian pelindung, namun lupa memakai pelindung mata. Sepulangnya dari Wuhan, ia menjelaskan di mata bagian kirinya telah mendertita konjungtivitis. Lalu, tiga jam setelahnya, ia mengaku juga mengalami demam dan radang selaput lendir parah dan mengira itu flu biasa. Dia memutuskan untuk mencoba tes virus corona setelah pengobatan flu tidak berhasil, di mana hasilnya adalah positif. Wang kemudian mengajukan asumsi, bahwa salah satu penularan patogen yang sudah menyebar hingga 12 negara itu adalah melalui mata.


Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Menyoal Virus Corona, Disebut Berasal dari Hewan hingga Menular Lewat Mata", https://www.kompas.com/tren/read/2020/01/26/082000465/menyoal-virus-corona-disebut-berasal-dari-hewan-hingga-menular-lewat-mata?page=all.
Penulis : Dandy Bayu Bramasta
Editor : Sari Hardiyanto (Foto: Kompas.com)

Belum ada komentar atas artikel ini, silakan tuliskan dalam formulir berikut ini

Formulir Penulisan Komentar

Nama
Alamat e-mail
Komentar
Isikan kode Captcha di atas
 

Media Sosial

FacebookTwitterGoogle PlussYoutube

Statistik Kunjungan

Hari ini
Kemarin
Jumlah pengunjung

RPJMDes Desa Srimulyo

Srimulyo Desa Terbaik Partisipasi PTSL di Yogyakarta

Siaran RRI Narasumber Teknologi Informasi Desa

Kunjungi Kami di Sini

Video Mars Desa Srimulyo

Video Profil Desa

Lokasi SRIMULYO

tampilkan dalam peta lebih besar